Advertis

Banner iklan disini
==Advertise==

Singapura, Seorang pemuda Singapura tidak hanya meludahi pembantu rumah tangga keluarganya dan melemparkan cangkir logam ke wajahnya, hingga meninggalkan luka-luka, namun juga menghardiknya dengan kata - kata "kamu hanya pembantu rumah tangga, miskin dan tidak berhak berada di Singapura".

Pemuda yang bernama Ng Jia Sheng, 20 ini mengaku bersalah pada Selasa (2 Juni) karena dianggap melakukan tindakan kriminal pada Ms Estabillo Soledad Agustin pada tahun 2018 silam, serta menyebabkan dia terluka parah oleh tindakannya yang membahayakan keselamatan pribadi TKW tersebut.

Dia juga mengaku menggunakan kata-kata yang menghina TKW asal Filipina berusia 41 tahun tersebut yang menyebabkannya khawatir, yang merupakan pelanggaran di bawah Perlindungan dari Pelecehan Act.
[post_ads]
Menurut dokumen pengadilan, Ng dan Ms Agustin terlibat dalam perselisihan di rumah keluarga Ng di Greenwood Avenue di Bukit Timah pada 7 Juni 2018. Dia dipekerjakan sebagai pembantu rumah tangga oleh ibu Ng pada waktu itu.

Ketika Ms Agustin menjawab dengan "jengkel" atas permintaan Ng untuk menyalakan AC, dia menjadi marah padanya.

Keduanya kemudian bertengkar setelah Ms Agustin menyalakan AC dan melemparkan controller ke atas meja.

Dokumen pengadilan menyatakan bahwa adu mulutmereka memanas ke titik di mana kedua belah pihak saling berteriak. Pemuda itu kemudian meludahi wajah Agustin. Dia merespons dengan meludah ke arahnya.

"Selama pertengkaran, tertuduh mengatakan kepada korban bahwa dia hanya pembantu, miskin dan tidak berhak berada di Singapura," kata Wakil Jaksa Penuntut Umum Zhou Yihong kepada pengadilan pada hari Selasa.

DPP mengatakan Ng mengikuti Ms Agustin ke dapur setelah ayahnya turun tangan dan memisahkan mereka berdua.

Dia kemudian mengambil cangkir logam, yang merupakan benda terdekat dalam jangkauannya, dan melemparkannya ke arahnya. Cangkir itu mengenai Ms Agustin di pipi kirinya, di dekat hidungnya.
[post_ads_2]
TKW tersebut mulai menangis dan membalas, melempar berbagai benda seperti botol obat plastik dan kendi plastik ke Ng, namun ditahan oleh saudara laki-laki Ng hingga pelemparan itu tidk terjadi.

Ms Agustin kemudian pergi ke luar gerbang rumah, dan menyuruh pelayan lain untuk memanggil polisi.

Dia diperiksa oleh seorang dokter di Rumah Sakit Tan Tock Seng hari itu, dan ditemukan telah mengalami beberapa cedera wajah, termasuk patah tulang di hidungnya. Pada hari Selasa, pengadilan meminta laporan untuk menilai kesesuaian Ng untuk masa percobaan. 

Karena menyebabkan luka dengan tindakan yang membahayakan keselamatan pribadi orang lain, Ng dapat dipenjara hingga empat tahun, atau didenda hingga $ 10.000, atau keduanya.

Dia juga dapat dipenjara selama maksimal tiga bulan, atau didenda hingga $ 1.500, atau keduanya, karena menggunakan kekuatan kriminal pada seseorang.

Untuk menggunakan kata-kata yang menghina menyebabkan alarm bagi seseorang, Ng menghadapi hukuman maksimum penjara enam bulan dan denda $ 5.000.

*berita tayang di straitstimes, ditranslate oleh suarabmi

Ngatain TKW 'Kamu Hanya Pembantu Miskin Nggak Berhak di Singapura', Pemuda Ini Terancam Pasal Berlapis Hingga Penjara 4 Tahun Lebih

Diberdayakan oleh Blogger.
close
Banner iklan disini