Advertis

Banner iklan disini
==Advertise==
===

SUARABMI - 
Industri susu di Distrik Liuying Kota Tainan sedang berkembang pesat, tetapi telah menghadapi kekurangan tenaga kerja jangka panjang. Dewan Pertanian tahun lalu membuka industri peternakan sapi perah dan menjangkau industri jasa pertanian untuk mempekerjakan pekerja asing. 

Asosiasi Pertanian Distrik Liuying mengajukan permohonan untuk menjangkau layanan pertanian, dan saat ini ada 10 Orang-orang secara resmi mulai bekerja. Di antara mereka adalah buruh migran Indonesia, Fiki dan Sidi, mereka adalah sepupu. Mereka sudah bekerja di Youquan Ranch selama setengah tahun dan mampu beradaptasi dengan baik. Pemilik ladang, Li Mingzhu, berkata, "Sama seperti anak-anak saya sendiri."
[post_ads]
Sidi, 30 tahun, di Taiwan sudah selama 6 tahun. Setelah menyelesaikan studi universitasnya di Indonesia, dia masuk sekolah menengah pertama untuk mengajar, tetapi penghasilannya tidak tinggi. Pendapatan bulanan hanya NT $ 5.000. 

Oleh karena itu, dia meninggalkan kampung halamannya untuk bekerja sebagai pekerja migran. Dia awalnya bekerja di sebuah pabrik di Changhua selama setengah tahun. Dia hanya dipindahkan ke Liuying untuk bekerja sebagai migran pertanian. Saat ini gaji bulanannya melebihi 30.000NT termasuk uang lembur, dia berencana untuk bekerja beberapa tahun lagi, belajar keterampilan sambil menabung, dan kembali ke kampung halamannya untuk membuka peternakan.

Sidi cukup fasih berbahasa Mandarin, selama ini komunikasi tidak ada masalah, dia seorang pekerja keras yang cukup tangguh, kata Majikannyanya, Li Mingzhu, pemilik Peternakan  Sapi Perah Youquan tersebut.
[post_ads_2]
Peternakan tersebut telah mempekerjakan hingga 5 orang pekerja. Sebagian besar buruh musiman yang tidak bisa bekerja dalam waktu yang lama. 

Sedangkan peternakan ini mempunyai 2 pekerja migran tetap. Dengan adanya pekerja migran tetap, peternakan ini lebih bisa maju dan berkembang baik, tetap beroperasi setiap harinya dari persiapan pakan hingga memerah susu terlaksana dengan baik.

Chen Youxin, direktur jenderal Asosiasi Pertanian Distrik Liuying, menunjukkan bahwa peternakan sapi perah memiliki skala yang berbeda, tetapi juga menghadapi masalah kurangnya tenaga kerja. Dalam industri peternakan sapi perah, peternakan harus memenuhi persyaratan bahwa lebih dari dua orang berpartisipasi dalam asuransi pertanian dan lebih dari satu orang memiliki asuransi tenaga kerja. 

Asosiasi Petani Distrik Liuying telah mengajukan permohonan persetujuan untuk menjangkau layanan pertanian. Ada sekitar 30 orang yang saat ini bekerja sebagai pekerja rumah tangga migran. 20 orang lainnya hanya dapat terbang setelah masa karantina berakhir. [CTWANT]

Lulus Kuliah Jadi Guru Tapi Gajinya Kecil, Pria Ini Lebih Memilih Jadi TKI Taiwan Sektor Peternakan Dengan Gaji 6 Kali Lipat Gaji Guru, Yaitu Lebih NT

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
close
Banner iklan disini