Advertis

Banner iklan disini
==Advertise==

SUARABMI - 
Ummat muslim di Taipei sudah mengantri sejak pukul 06.30 pagi kemarin di Taipei Travel Plaza di luar Stasiun Utama Taipei untuk memperoleh tempat sholat di sesi doa pertama Shalat Idul Adha pada hari Jumat (31 Juli) kemarin.

Para jama'ah tetap mengenakan masker dan membawa tikar atau sajadah mereka sendiri, sesuai dengan pedoman pencegahan epidemi COVID-19 yang sebelumnya telah diumumkan oleh para penyelenggara. Sebuah ruang persegi panjang telah dibatasi dengan garis pita lalu lintas untuk mencegah orang memasuki tempat tersebut tanpa terlebih dahulu memeriksa suhu mereka dan tangan-tangan disemprotkan dengan hand sanitazier.

Kepala PCINU Taiwan (台北市 印尼 服務 交流 協會) Agus Susanto mengatakan kepada Taiwan News, "Meskipun Taiwan tidak memiliki kasus (lokal), kami masih mengikuti protokol keselamatan agar tetap berhati-hati dan melindungi semua orang yang datang dari seluruh Taipei dan sekitarnya."

Susanto menjelaskan bahwa panitia telah membatasi jumlah jamaah yang dapat memasuki tempat sholat pada setiap sesinya, menandai jarak tempat sholat sehingga mereka yang berada dalam barisan dapat menjaga jarak sosial yang aman, dan menyediakan masker bagi mereka yang lupa membawa. "Kami tidak ingin ketinggalan apa pun dan dilihat secara negatif oleh komunitas Taiwan," katanya.
[post_ads]
Sholat Idul Fitri dibagi menjadi tiga sesi untuk membatasi jumlah peserta sekaligus. Sekitar 200 hingga 300 jama'ah tergabung dalam setiap sesi, dengan imam yang berbeda untuk setiap sesinya.

Mayoritas jama'ah adalah pekerja rumah tangga atau pekerja pabrik. Ketika ditanya bagaimana mereka berencana untuk merayakan sisa hari raya, beberapa mengatakan mereka harus segera kembali ke tempat kerja mereka.

Banyak yang meminta izin untuk menghadiri idul adha pada para majikannya, itulah sebabnya mengapa paling banyak meminta untuk ikut sesi pertama karena mereka akan kembali bekerja. Namun, karena terlalu banyak untuk sesi pertama, beberapa harus menunggu untuk sesi berikutnya.

Seorang wanita bernama Ida berkata, "Saya meminta izin untuk mengambil hari libur saya hari ini daripada hari Minggu sehingga saya dapat merayakan acara tersebut dengan teman-teman saya, makan beberapa makanan Indonesia, berjalan-jalan, dan merayakan liburan."

Idul Adha tidak akan lengkap tanpa makanan, jadi PCINU Taiwan mengatur perjamuan kecil, dan para peserta diizinkan untuk bergabung. "Semua orang di komunitas kami dipersilakan, terutama untuk merayakan hari yang begitu agung dalam agama kami," kata Susanto.

Beberapa peserta tiba tepat sebelum sesi terakhir karena mereka datang dari New Taipei City atau Taoyuan. "Sesi pagi terlalu dini, jadi kami tidak bisa datang, tetapi kami mendapat izin untuk mengambil libur dan akan pergi ke Masjid Agung Taipei juga nanti untuk sholat Jumat mingguan kami," kata seorang peserta.

Dua pekerja pria yang dipekerjakan di Distrik Xinzhuang, Tommy dan Anthony, mengatakan bahwa merayakan Idul Adha pada hari Jumat bahkan lebih istimewa, karena hari Jumat adalah hari penting dalam seminggu bagi umat Islam, terutama pria, untuk berdoa bersama.
[post_ads_2]
Umat ​​Muslim di seluruh dunia merayakan Idul Adha hingga 3 Agustus. Mereka biasanya menyembelih hewan - terutama kambing, domba, atau sapi - sebagai tindakan qurbani, atau berkorban, dan mendistribusikan daging ke keluarga, tetangga, dan mereka yang pendapatan lebih rendah.

Dengan aturan jarak sosial masih berlaku di banyak negara, tidak banyak Muslim yang cukup beruntung untuk dapat bergabung dengan sholat Idul Adha normal di masjid, atau merayakan dengan orang yang mereka cintai. Hanya 1.000 Muslim di Arab Saudi yang diizinkan untuk mengambil bagian dalam haji tahunan (haji) di Mekah tahun ini, sementara 2 juta peziarah terlihat tahun lalu.

Dengan tidak adanya kasus coronavirus lokal yang dilaporkan selama lebih dari 100 hari, Taiwan adalah salah satu dari sedikit negara yang memungkinkan sholat massal secara normal, asalkan protokol tertentu diterapkan.

sumber: cna

Ummat Islam di Taipei Taiwan Tetap Antusias dan Bisa Melaksanakan Sholat Idul Adha Kemarin Ditengah Pandemi, Diliput Media Taiwan dan Mendapatkan Apre

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
close
Banner iklan disini