News

Terungkap, TKI Taiwan yang Positif Menyebabkan TKW Vietnam Kabur Ternyata Virus Bawaan dari Indonesia, Padahal di Indonesia Mereka Dinyatakan Bebas Virus


Taiwan, 
Central Epidemic Command Center (CECC) mengatakan pada Minggu bahwa dua pekerja migran Indonesia yang tinggal di asrama yang sama di Taiwan setelah menyelesaikan karantina, dan keduanya dinyatakan positif COVID-19, adalah kasus impor bukan kasus domestik.

Kedua pekerja migran (kasus No. 688 dan No. 695) keduanya dinyatakan positif antibodi IgG, yang mengindikasikan mereka telah terinfeksi setidaknya selama dua minggu, kata juru bicara CECC Chuang Jen-hsiang (莊人祥) pada konferensi pers.

Selain itu, mereka juga hanya melakukan kontak selama satu hari di asrama, yang membuat mereka tidak mungkin saling menulari, kata Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan Chen Shih-chung (陳 時 中).
[post_ads]
Yang pertama dari dua pekerja migran yang dikonfirmasi mengidap penyakit tersebut, kasus No. 688, adalah seorang perempuan Indonesia berusia 30-an yang tiba di Taiwan pada 13 November.

Dia memiliki bukti tes COVID-19 negatif yang dikeluarkan dalam tiga hari setelah penerbangannya dan dinyatakan negatif untuk penyakit tersebut di Taiwan saat berada di karantina di pusat pemerintah yang ditunjuk, menurut CECC.

Setelah wanita itu menyelesaikan karantina, dia dibawa ke asrama di Jalan Sanmin di Taoyuan pada 29 November, di mana dia berbagi kamar tidur dan kamar mandi dengan 47 pekerja migran lainnya.

Dia dites COVID-19 lagi di Taiwan atas permintaan majikannya pada 1 Desember, dan hasilnya positif pada 4 Desember. Nilai Ct dari uji polymerase chain reaction (PCR) -nya adalah 32. Di Taiwan, nilai cutoff untuk tes positif adalah nilai Ct di bawah 35.

Setelah kasusnya dikonfirmasi, CECC mengatur agar 47 pekerja migran lainnya di asrama tersebut tinggal di pusat karantina yang ditunjuk dan diuji ulang, termasuk seorang warga negara Vietnam yang awalnya sulit dihubungi tetapi kemudian ditemukan oleh pihak berwenang.
[post_ads_2]
Satu-satunya orang yang dinyatakan positif (kasus No. 695) adalah seorang wanita Indonesia berusia 20-an yang juga memiliki bukti tes COVID-19 negatif yang dikeluarkan dalam waktu tiga hari sebelum datang ke Taiwan dan dinyatakan negatif selama di karantina.

Dia pindah ke asrama yang sama dengan kasus No. 688 pada hari yang sama, 29 November, tetapi dipindahkan ke asrama lain di Jalan Chunri Taoyuan keesokan harinya, di mana dia tinggal di kamar sendiri sebelum dibawa ke pusat yang ditunjuk untuk diuji, kata Chen.

CECC masih melacak orang-orang yang berhubungan dengannya di asrama di Jalan Chunri, kata Chen. Nilai Ct dari tesnya adalah 33, menurut Chuang.

Ketika ditanya mengapa kedua wanita tersebut dinyatakan positif lebih dari dua minggu setelah memasuki Taiwan, Chuang mengatakan kemungkinan karena mereka telah terinfeksi untuk sementara waktu dan berada pada tahap di mana virus tidak dapat dengan mudah dideteksi, yang mengakibatkan hasil tes yang berfluktuasi.

Pada konferensi pers, pejabat CECC juga ditanyai mengapa para pekerja migran diizinkan untuk tinggal di kamar dengan hampir 50 orang begitu mereka selesai karantina, karena orang-orang diharuskan untuk mengikuti protokol manajemen kesehatan diri selama tujuh hari setelah menyelesaikan karantina.

Selama periode tersebut, masyarakat disarankan untuk mengukur suhu tubuh dua kali sehari dan menghindari pergi ke tempat umum. Jika mereka harus keluar rumah, mereka harus mengenakan masker, menurut CECC.

Hsueh Chien-chung (薛 鑑 忠), seorang kepala seksi di Badan Pengembangan Tenaga Kerja MOL yang berada di konferensi pers pada hari Minggu, mengatakan bahwa pekerja migran yang tinggal di asrama sedang menunggu pemeriksaan kesehatan yang diwajibkan untuk semua pekerja migran yang masuk ke Taiwan.

Sementara di masa lalu, agen tenaga kerja yang membantu dalam mempekerjakan pekerja migran akan membawa mereka ke pemeriksaan kesehatan di rumah sakit, MOL telah memperhatikan bahwa pekerjaan ini semakin banyak dialihkan ke perusahaan lain, kata Hsueh.

Ketika pekerja migran menyelesaikan karantina mereka pada akhir pekan, ketika rumah sakit tidak buka pemeriksaan kesehatan, perusahaan-perusahaan ini mengatur agar mereka tinggal di asrama, kata Hsueh.

MOL akan meminta pemerintah daerah untuk memeriksa kondisi kehidupan di asrama ini untuk melihat apakah mereka memenuhi standar yang diperlukan, kata Hsueh.

MOL dan CECC juga akan mempertimbangkan apakah akan meminta perusahaan untuk melaporkan di mana pekerja migran tinggal selama periode pemeriksaan kesehatan sendiri, dan bagaimana menangani masalah asrama yang penuh sesak, katanya.

Sementara itu, CECC akan mengizinkan pekerja migran yang tidak bisa segera mendapatkan pemeriksaan kesehatan setelah menyelesaikan karantina untuk terus tinggal di pusat karantina yang ditentukan sebelum mereka dapat melakukannya, kata Chen.

Menurut Hsueh, perusahaan yang khusus membawa pekerja migran ke pemeriksaan kesehatan saat ini tidak berada di bawah yurisdiksi MOL, sehingga hanya perantara ketenagakerjaan dan majikan yang didenda jika ada pelanggaran terkait akomodasi pekerja migran.

Undang-undang yang memungkinkan perusahaan-perusahaan ini diatur oleh MOL sedang dirancang dan akan diperkenalkan pada kuartal pertama tahun depan, kata Hsueh.

sumber: focustaiwan

COMMENTS

Banner iklan disini ==


Nama

BMI Peduli,38,Cinta,36,Cuaca,20,Heboh,13,Hongkong,75,IndoNews,126,Inspirasi Usaha,5,Jepang,1,KabarBMI,329,Korea,11,Malaysia,13,Panduan,15,Saudi,10,Singapura,17,Taiwan,207,Waspada,25,
ltr
item
Berita TKI Diluar Negeri: Terungkap, TKI Taiwan yang Positif Menyebabkan TKW Vietnam Kabur Ternyata Virus Bawaan dari Indonesia, Padahal di Indonesia Mereka Dinyatakan Bebas Virus
Terungkap, TKI Taiwan yang Positif Menyebabkan TKW Vietnam Kabur Ternyata Virus Bawaan dari Indonesia, Padahal di Indonesia Mereka Dinyatakan Bebas Virus
Terungkap, TKI Taiwan yang Positif Menyebabkan TKW Vietnam Kabur Ternyata Virus Bawaan dari Indonesia, Padahal di Indonesia Mereka Dinyatakan Bebas Vi
https://1.bp.blogspot.com/-xuNgbhwYI9Q/X81oBGwHApI/AAAAAAAAhVU/WLeaLbAN8zoTfApkZjlA2H3JjbNdL8BjQCLcBGAsYHQ/s320/FRAME%2BTERBARU%2BBERITA%2BTKI.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-xuNgbhwYI9Q/X81oBGwHApI/AAAAAAAAhVU/WLeaLbAN8zoTfApkZjlA2H3JjbNdL8BjQCLcBGAsYHQ/s72-c/FRAME%2BTERBARU%2BBERITA%2BTKI.jpg
Berita TKI Diluar Negeri
https://www.suarabmi.tv/2020/12/terungkap-tki-taiwan-yang-positif.html
https://www.suarabmi.tv/
https://www.suarabmi.tv/
https://www.suarabmi.tv/2020/12/terungkap-tki-taiwan-yang-positif.html
true
3441396040912036331
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content
close
Banner iklan disini